Tiga Pangulu Kecamatan Siantar Keberatan Lapangan Dipakai untuk Pasar Malam 

Senin, 30 Mei 2022 | 13:14 WIB

Simalungun, MPOL: Tiga Pangulu (kepala desa) di kecamatan Siantar menolak dan meminta Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan Polsek Bangun, membubarkan kegiatan komersial pasar malam di lapangan Rambung Merah.

Alasan para pangulu meminta pasar malam dibubarkan  karena para siswa Sekolah Dasar (SD) tidak lagi dapat melaksanakan upacara, dan kegiatan olahraga, serta pesta-pesta warga di tiga desa.

Menurut kepala desa Pamatang Simalungun, Mangihut Manik, didampingi , kepala desa Karang Bangun, Jhon VH Purba, kepala desa Siantar Estate M Rusdi, (Minggu 29/5/2022), pihaknya sudah menyurati camat Siantar dan Kapolsek Bangun, tanggal 23 Mei 2022 lalu, terkait permohonan penutupan pasar malam tersebut.

“Karena pasar malam, anak-anak sekolah dari tiga desa,  tidak lagi pernah mengikuti upacara dan kegiatan olahraga, warga  tidak bisa menjadikannya lokasi pesta atau kegiatan-kegiatan sosial lainnya”, ujar Mangihut.

Menurutnya pihak pelaksana pasar malam juga tidak pernah mengurus ijin ke kepala desa Pamatang Simalungun, Siantar Estate dan Karang Bangun, padahal lapangan Rambung Merah juga aset ketiga nagori.

Kepala Satpol PP Pemkab Simalungun, Adnadi Girsang yang dikonfirmasi terkait kegiatan pasar malam di lapangan Rambung Merah, berjanji akan mengeceknya

“Akan dicek dulu apakah ada ijin atau tidak, jika ternyata tidak ada ijinnya Satpol PP akan menertibkannya”, sebut Adnadi.