KBI Peduli Salurkan Bantuan APD Keberbagai Rumah Sakit di Daerah

Selasa, 28 Juli 2020 | 20:51 WIB
Medan, MPOL : Wabah Covid-19 yang melanda Indonesia sejak bulan Maret 2020, hingga saat ini belum menunjukkan penurunan, bahkan sudah menembus angka 100.000 kasus. Data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 per tanggal 28 Juli 2020 jam 12.00, menunjukkan jumlah kasus mencapai 100.303 kasus, dengan 37.292 dalam perawataan (37,2% dari konfirmasi), pasien sembuh 58.173 (58% dari konfirmasi), dan yang meninggal 4.838 (4,8% dari terkonfirmasi)

Situasi penyebaran Covid-19 yang masih belum menunjukkan penurunan ini, melatarbelakangi PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero) untuk turut berperan dalam penanganan pasien Covid-19, khususnya penanganan kesehatan di RS.

“Untuk saat ini, KBI melalui KBI Peduli menyalurkan bantuan berupa Alat Pelindung Diri (APD) untuk beberapa rumah sakit serta lembaga yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia,” demikian disampaikan Fajar WibhiyadiDirektur Utama PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero), melalui keterangan tertulisnya yang diterima medanposonline.com, Selasa (28/07/2020).

KBI Perduli merupakan wadah kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) yang dilakukan oleh PT Kliring Berjangka Indonesia (Persero). Sejak wabah Covid-19 melanda Indonesia, berbagai kegiatan telah dilakukan oleh KBI Peduli, baik itu bantuan untuk pengemudi ojek online, bantuan APD untuk tenaga medis dan lain-lain.

Selanjutnya Fajar Wibhiyadi menambahkan, untuk saat ini, fokus kegiatan KBI Peduli masih 100% untuk penanganan Covid-19. “Dan semua kegiatan CSR yang biasanya dilakukan KBI ke berbagai kegiatan sosial, untuk sementara kami tunda, dan kami arahkan semua untuk mendukung pemerintah dalam percepatan penangangan Covid-19,” sebutnya.

Dikatakan, selama bulan Juli 2020, KBI Peduli telah melakukan pengiriman bantuan APD ke beberapa daerah. Beberapa rumah sakit dan klinik telah menerima bantuan APD meliputi RSD dr Soebandi Jember, RS, Nur Hidayah Bantul Yogyakarta, RS Masyithoh Tegaltejo Gunung Kidul, RSIA Permata Serdang Cilegon, dan RS Betha Medika Sukabumi. Selain itu, beberapa rumah sakit, klinik dan lembaga lain diberbagai daerah juga telah dijadwalkan untuk dilakukan pengiriman APD.

Terkait kegiatan CSR BUMN untuk penanganan Covid-19, beberapa waktu yang lalu Kementerian BUMN juga telah mengeluarkan kebijakan bahwa THR Dewan Direksi dan Dewan Komisaris untuk tahun 2020 ini, dimana BUMN didorong untuk menggunakan dana THR tersebut untuk penanggunalan Covid-19, ujar Fajar.

Fajar Wibhiyadi juga menambahkan, sumber dana kegiatan CSR KBI untuk percepatan penanganan Covid-19 ini, tidak hanya berasal dari THR Dewan Direksi dan Dewan Komisaris sesuai arahan Kementerian BUMN. Namun lebih dari itu, ada juga budget CSR korporasi serta donasi yang berasal dari karyawan.

  • “Ke depan, kami akan terus memanfaatkan dana CSR ini untuk percepatan penanggulangan Covid-19. Kita belum tahu kapan wabah ini selesai. Dan untuk itu, KBI sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), tentu akan berperan di garis depan untuk mendorong percepatan penanganan dampak Covid-19,” tandasnya. **